Memperkenalkan Diploma Akuntansi Investigasi dan Forensik: Studi Kasus di Lebanon

DIFA, Diploma of Investigative and Forensic Accounting, semakin diterima karena pentingnya menghadapi praktik bisnis yang korup dan pencurian keuangan. Namun, tidak adanya Akuntansi Forensik (FA) masih terlihat di negara-negara dengan praktik bisnis yang tidak jelas. Selain itu, hanya sedikit universitas di seluruh dunia yang memperkenalkan DIFA, sehingga pekerjaan besar harus dilakukan untuk menjelaskan pentingnya diploma terlebih dahulu dan kemudian menawarkannya sebagai diploma resmi dengan kursus yang berkaitan dengan FA baik di universitas. atau lembaga keuangan.

Perhatian utama terletak pada kenyataan bahwa Akuntansi Forensik tidak disediakan di universitas sebagai ijazah, atau di lembaga keuangan untuk mendeteksi penipuan dan membuat laporan pengadilan hukum. Di banyak universitas di Kanada dan Amerika bisnis Serikat, DIFA, dimasukkan dalam kurikulum untuk merekrut siswa baru dan memberikan keterampilan yang ditetapkan untuk kemajuan karir melalui pengembangan ceruk khusus. Salah satu tujuan dari Alliance for Excellence in Investigative and Forensic Accounting (Aliansi), yang didirikan oleh Canadian Institute of Chartered Accountants (CICA), adalah untuk mengembangkan dan mengelola program sertifikasi spesialis. Ijazah ini dirancang sebagai program komprehensif bagi seseorang yang ingin berlatih di bidang ini. CPA, CFA, CIA adalah contoh sertifikat yang diberikan di Lebanon, namun tidak ada diploma yang tersedia terkait dengan Akuntansi Forensik. Oleh karena itu, dapat berupa ijazah yang diberikan di lembaga pendidikan yang memberikan CPA atau sertifikasi lain yang terkait dengan audit atau akuntansi.

Selanjutnya, pentingnya mengadopsi FA dalam kurikulum akuntansi universitas disorot terutama bahwa permintaan untuk itu meningkat secara bertahap. Adopsi tersebut memiliki potensi besar untuk meningkatkan keterampilan dan kompetensi siswa dan dapat digunakan sebagai sumber yang benar-benar dari mana penipuan dapat dikurangi. Lulusan baru juga dapat memperoleh program DIFA yang menyediakan berbagai pengetahuan dan keterampilan untuk melakukan investigasi keuangan. Rentang ini mencakup akuntansi, audit, pengetahuan pajak penghasilan, pengetahuan penipuan, pengetahuan hukum dan aturan bukti, mentalitas investigasi dan skeptisisme kritis, pemahaman psikologi dan motivasi, dan keterampilan komunikasi yang kuat (Stott, 2005).

Program ini berfokus pada pengetahuan dan keterampilan yang paling baik diajarkan dan diperiksa secara langsung: seperti menangani pertemuan tatap muka dengan klien, keterampilan wawancara, dan bersaksi di pengadilan sebagai saksi ahli. DIFA mendukung akuntan dengan pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan untuk menjembatani kesenjangan antara model dan prinsip kuantifikasi yang ada dan konteks litigasi yang berbeda (Stott, 2005).

Berdasarkan statistik deskriptif hasil survei yang dilakukan di Lebanon, sebagai negara dengan praktik bisnis yang tidak jelas, untuk mengidentifikasi sertifikat yang harus dimiliki oleh seorang akuntan forensik menunjukkan bahwa:

59,09% responden berpendapat bahwa akuntan forensik harus memiliki DIFA;
31,82% mengusulkan bahwa CPA adalah sertifikat yang dibutuhkan (Certified Public Accountant);
20,91% berpendapat bahwa CFA adalah yang tepat (Chartered Financial Analyst);
10,00% menyebutkan jenis sertifikasi lainnya.
2,12% responden tidak merasa perlu memiliki sertifikasi untuk menjadi akuntan forensik.
Selain itu, hubungan antara pekerjaan dan pendapat responden tentang jenis sertifikasi yang harus dimiliki akuntan forensik juga dipelajari. Rincian berikut menunjukkan persentase responden yang mengusulkan bahwa DIFA adalah sertifikasi penting berdasarkan pekerjaan.

69,10% responden bekerja di perbankan atau asuransi
51,60% responden bekerja di bidang keuangan
72,70% responden bekerja di bidang pendidikan
80% responden bekerja di manajemen
Namun, sebagian besar responden di bidang akuntansi berpendapat bahwa CPA adalah jenis sertifikasi yang harus dimiliki oleh akuntan forensik dengan 77,10%. Orang yang bekerja di bidang akuntansi biasanya cenderung mengejar gelar CPA atas bantuan yang diberikannya dalam domain ini.

Selain hal di atas, juga dikaji hubungan antara pengalaman dengan pendapat responden tentang jenis-jenis sertifikasi yang harus dimiliki oleh seorang akuntan forensik. Hasilnya, berdasarkan mereka yang memilih DIFA sebagai sertifikat yang dibutuhkan, adalah sebagai berikut:

sebagian besar responden dengan pengalaman lebih dari dua tahun berpikir bahwa DIFA adalah sertifikasi yang dibutuhkan untuk berlatih FA
51,90% responden dengan pengalaman 2 tahun dan kurang berpikir bahwa DIFA adalah sertifikasi yang dibutuhkan untuk berlatih FA;
68,80% antara 2 dan 6 tahun pengalaman berpikir bahwa

Leave a Comment